Loading...

Senin, 27 September 2010


1
BAB 1
MENGGAMBAR GARIS
1.1 Memilih Peralatan dan Perlengkapan Gambar
1.1.1 Meja Gambar
Meja gambar yang baik mempunyai bidang permukaan yang rata tidak
melengkung. Meja tersebut dibuat dari kayu yang tidak terlalu keras
misalnya kayu pinus. Sambungan papannya rapat, tidak berongga, bila
permukaannya diraba, tidak terasa ada sambungan atau tonjolan. Meja
gambar sebaiknya dibuat miring dengan bagian sebelah atas lebih tinggi
supaya tidak melelahkan waktu menggambar. Meja gambar yang dapat
diatur kemiringannya secara manual atau hidrolik. Manual pergerakan
kemiringan dan naik turunnya dengan sistem mekanik, sedangkan meja
gambar hidrolik kemiringan dan naik turunnya meja gambar menggunakan
sistem hidrolik.
Gambar 1.1 Meja Gambar
2
Ukuran papan gambar didasarkan atas ukuran kertas gambar, sesuai
dengan standar yang telah ditentukan. Tetapi dapat juga disesuaikan
dengan kebutuhan, umumnya ukuran papan gambar:
– lebar : 90 cm
– panjang : 100 cm
– tebal : 3 cm
1.1.2. Menggunakan Pensil Gambar
Pensil untuk menggambar lain dengan pensil yang digunakan untuk
menulis, baik kualitasnya maupun kerasnya. Pensil gambar umumnya tidak
disertai karet penghapus pada salah satu ujungnya. Selain itu biasanya
kekerasannya dicantumkan pada salah satu ujung pensilnya. Standar
kekerasan pensil dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Keras Sedang Lunak
4H 3H 2B
5H 2H 3B
6H H 4B
7H F 5B
8H HB 6B
9H B 7B
Cara meruncingkan pensil, dapat menggunakan kertas ampelas caranya
yaitu pensil dipegang antara jari telunjuk dan ibu jari dan waktu mengasah
pensil diputar. Selain itu dapat juga dipakai pisau, caranya yaitu tekanlah
punggung pisau dengan ibu jari pelan-pelan, atau dapat juga menggunakan
alat peruncing. Jangan sekali-kali menggunakan meja gambar sebagai
landasan untuk meruncingkan pensil.
3
Peletakan
kode keras
dan lunak
pensil:
. . . .
2H
H
F
HB
B
B2
. . . .
Gambar 1.2. Jenis Pensil
Waktu digunakan, arahkan pensil dengan kemiringan 80° kearah tarikan
garis yaitu kekanan, dan waktu menarik garis pensil harus sambil diputar
dengan telunjuk dan ibu jari.
4
Gambar 1.3 Arah Tarikan Garis
Pada waktu menarik garis untuk pertama kali digunakan tekanan pada
jari sedikit saja, sehingga akan menghasilkan garis dipertebal.
Dengan tekanan agak diperbesar akan dihasilkan garis yang terang
dan bersih.
80°
segi tiga
pensil
arah putaran
meja gambar
5
Gambar 1.4 Cara Menarik Garis
1.1.3 Menggunakan Penghapus
Seperti telah kita ketahui penghapus terdiri dari beberapa macam
yaitu:
– penghapus pensil
– penghapus tinta
– penghapus kapur tulis
Penghapus yang dimaksud di sini adalah penghapus yang digunakan
untuk kertas gambar. Jadi dapat digunakan dua macam penghapus
yaitu penghapus pensil dan penghapus tinta.
6
Untuk penghapus pensil pada kertas gambar biasa (putih) umumnya
hampir sama. Kita dapat menggunakan dari bermacam-macam merek,
demikian juga untuk penghapus tinta.
Sedangkan untuk penghapus pada kertas kalkir, biasanya digunakan:
Penghapus pensil : biasanya dipakai penghapus dari merek
standar, staedtler atau rotring
Penghapus tinta : biasanya digosok dengan silet, kemudian
dihaluskan dengan penghapus tinta biasa.
Atau dapat juga digunakan penghapus dari
merek rotring
1.1.4 Menggunakan Jangka
Jangka digunakan untuk menggambar lingkaran atau busur lingkaran.
Jangka mempunyai dua kaki, ujung kaki yang satu dari logam runcing yang
diperkuat dengan sekrup, sedangkan pada kaki yang lain dapat diisi
dengan:
– ujung pensil
– trek pen
– jarum jangka, untuk membagi atau mengukur
– devider (jangka tusuk)
Apabila kita hendak membuat lingkaran dengan jari-jari besar sedangkan
kaki jangka tersebut kurang panjang, maka salah satu kakinya perlu
disambung dengan kaki sambungan.
Besar kecilnya jari-jari yang dikehendaki dapat diperoleh dengan
mengatur sekrup. Waktu menggunakan jangka harus diperhatikan
bahwa kedudukan ujung kaki jangka harus tegak lurus pada bidang
gambar.
Pensil yang digunakan untuk jangka sebaiknya berujung pipih dan tajam
dan ini biasanya digunakan sebagai gambar awal atau sketsa.
7
Bila sudah benar besar jari-jarinya dapat menggunakan dengan tinta yaitu
rapido sesuai dengan ketebalan garis yang dimaksud dan itu pun harus
ada tambahan alat bantu sebagai penempatan batang rapidonya. Bila
menggunakan trek pen harus lebih berhati-hati dengan pengisian tinta
pada trek pen.
Seterusnya putar secara tegak lurus agar hasil dari tebal tipis garis
rata.
Gambar 1.5 Kedudukan Jangka
8
pen tarik
60o
segitiga
6–7 mm
(a) (b)
6–7 mm
(c)
Pen Tarik (Trek Pen)
Alat ini digunakan untuk menarik garis dengan memakai tinta cina (bak).
Lebar luangan (celah). Ujung trek pen dapat diatur dengan sekrup menurut
keinginan. Kedudukan trek pen pada waktu menarik garis sebaiknya miring
sebesar 60o ke arah tarikan garis. Pengisian tinta pada trek pen sebaiknya
jangan melebihi 7 mm.
Apabila lebih, tinta akan mudah menetes keluar pada waktu digunakan
atau mungkin terjadi bendulan awal.
Gambar 1.6 Gambar 1.7
Kemiringan Trek Pen Ketegakan Trek Pen
Gambar 1.8 Pengisian Tinta
9
1.1. 5 Menggunakan Sablon/Mal
Fungsi mal sebagai alat bantu untuk menggambar atau untuk mempercepat
proses penggambaran berbagai macam bentuk. Untuk penggunaan mal
lengkung yang tidak teratur diharapkan menggunakan tiga titik pedoman
agar hasil lengkungannya sesuai dengan yang dimaksud.
Gambar 1.9 Mal Lingkaran
Gambar 1.10 Mal Ellips
10
Gambar 1.11 Mal Arsitek
11
Gambar 1.12 Mal Bentuk Lain
Sedangkan untuk sablon berfungsi sebagai alat bantu menggambar atau
sebagai pengganti penggaris juga untuk mempercepat proses
penggambaran macam-macam huruf dan angka sablon, tinggi huruf dari
2 mm sampai dengan 2 cm bahkan lebih besar.
Gambar 1.13 Sablon Huruf dan Angka
12
1.1.6 Cara Menggunakan Rapido
Karena penggunaan trek pen dianggap kurang praktis selain kemungkinan
tinta dapat menetes keluar, juga untuk garis dengan ketebalan yang
dikehendaki harus menyetel berkali-kali maka sekarang banyak juru
gambar lebih senang menggunakan rapido.
Rapido mempunyai ukuran yang bermacam-macam mulai dari 0,1 mm
sampai dengan 2 mm. Untuk memudahkan penelitian pen maka biasanya
tiap ukuran ditandai dengan warna tertentu. Macam-macam merk rapido
yaitu: Rotring, Staedtler, Faber Castle, Primus.
Cara pemakaian rapido:
Dalam menarik garis dengan rapido sebaiknya ditempelkan saja pada
kertas, jangan ditekan, kemudian ditarik dengan kemiringan antara 60º–
80º dari arah kiri ke kanan. Di samping itu jangan menarik garis dari arah
atas ke bawah.
Apabila jalannya tinta kurang lancar rapido diangkat lalu digoyang-goyang
horizontal, kemudian coba dipakai kembali. Bila belum lancar diulang
kembali gerakan semula. Apabila tintanya tidak mau keluar mata rapido
harus dicuci atau dibersihkan.
Apabila tintanya terus-menerus keluar ini berarti pengisian tempat tintanya
kurang teliti sehingga dalam tabung tinta terdapat udara yang menekan
sehingga tinta keluar dari mata rapido. Sebaiknya cara mengisi tinta jangan
terlalu penuh.
13
Untuk lebih jelasnya dalam pemeliharaan dan pengisian tinta rapido dapat
dilihat pada gambar berikut ini.
Gambar 1.14 Cara Mengisi Tinta
14
Gambar 1.15 Cara Membersihkan Rapido
15
1.1. 7 Menggunakan Mesin Gambar
Jenis mesin gambar:
– Mesin gambar dengan sistem bandul, apabila pergerakan mistar
gambar dengan bantuan pemberat (bandul) dengan tujuan agar
mistar gambar kalau tidak dipakai masih dalam keadaan tegang
yang berarti masih tetap berada di tempat semula karena
ketegangan dibantu dengan pemberat mistar. Tetapi bila tidak
menggunakan bandul maka mistar gambar kalau tidak dipakai
selalu berada di bawah papan gambar, sehingga kurang praktis
bagi pemakai.
– Mesin gambar dengan sistem Tracker, terdiri dari batang horizontal
dan vertikal. Batang horizontal berfungsi sebagai tempat kedudukan
atau penghantar batang vertikal dalam pergerakan ke kanan dan
ke kiri. Kalau batang vertikal sebagai tempat kedudukan mesin
gambar yang bergerak ke atas dan ke bawah.
Bagian-bagian mesin gambar Tracker
1. Handel Horizontal
2. Handel Vertikal
3. Sekerup Pengatur Mistar
4. Handel Ketepatan Mistar
5. Handel Pengatur Sudut
6. Handel Ketepatan Sudut
7. Handel Pengerak Halus
8. Sekerup Pembuka Mistar
9. Sekerup Pengatur Kesikuan
16
Handel
Horizontal
1
Sekrup
pengatur
mistar
Handel
pengatur
mistar
Handel pengatur
sudut
Handel
penggerak halus
Sekrup pembuka/
pengunci mistar
Sekrup
pengatur
kesikuan
Mistar
Handel ketepatan
sudut
Handel
Vertikal
Gambar 1.16 Bagian-Bagian Mesin Gambar
17
Fungsi bagian-bagian mesin gambar Tracker
Handel Horizontal
Berfungsi agar mistar mesin gambar tidak dapat bergerak ke kanan
maupun ke kiri, jadi hanya dapat bergerak ke atas dan ke bawah secara
tegak lurus, apabila handelnya dikunci.
Handel Vertikal
Berfungsi agar mistar mesin gambar tidak dapat bergerak ke atas maupun
ke bawah, jadi hanya dapat bergerak ke kanan dan ke kiri bawah arah
horizontal apabila handelnya dikunci.
Sekrup Pengatur Mistar
Apabila berkeinginan mistarnya agar tidak menyentuh papan gambar
karena ingin menarik kertas gambar setelah selesai menggambar atau
memasang kertas gambar apabila mau mulai menggambar.
Tujuan melakukan ini agar kerjanya praktis tidak perlu membuka mistar
secara terbuka. Adapun cara kerjanya cukup dengan memutar sekrup arah
jarum jam atau sebaliknya.
Handel Ketepatan Mistar
Fungsi handel ini adalah untuk menempatkan mistar gambar dengan kertas
agar sesuai dengan tepinya dengan jalan mengendorkan handelnya dan
apabila sudah tepat handelnya dikecangkan lagi. Jadi peletakan kertas
gambar dapat sembarangan. Akan tetapi kalau dipergunakan orang
banyak misalnya di sekolah diusahakan jangan memainkan handel tersebut
kalau tidak terpaksa.
Handel Pengatur Sudut
Berguna untuk mengatur sudut kemiringan mistar yang diperlukan hanya
saja dengan kelipatan 15º dan secara otomatis dapat terkunci bila
handelnya dilepaskan.
18
Handel Ketepatan Sudut
Bilamana handel pengatur sudut dengan kelipatan 15º, untuk handel
ketepatan sudut dapat dipergunakan pada posisi 17º, 22º, 38º yang jelas
bukan kelipatan 15º. Tetapi tetap saja diawali dengan membuat atau
membebaskan handel pengatur sudut terlebih dahulu baru mengatur sudut
yang dimaksud kemudian handel ketepatan sudut dikencangkan. Bila
sudah tidak dikehendaki handelnya dikembalikan pada posisi normal.
Handel Pengerak Halus
Setelah kita mengatur kertas kemudian menggunakan handel ketepatan
mistar untuk mengatur mistar pada kertas gambar, maka kemungkinan
masih ada selisih untuk itu agar tepat posisinya dipergunakan handel
penggerak halus dengan jalan memutar sekrup agar mistar tetap posisi
kemudian handel dikencangkan.
Dan ini dapat juga dilakukan pada kertas gambar yang sudah ada
gambarnya dipasang pada papan gambar kemudian agar garisnya
berimpit tetap dengan mistar maka menggunakan handel penggerak halus.
Sekrup Pembuka Mistar
Mistar gambar sering kotor karena tinta yang menempel. Untuk
membersihkan kadang-kadang tidak cukup dengan membersihkan pada
mistar yang terpasang, tetapi perlu membuka agar dapat bersih, maka
menggunakan sekrup pembuka mistar dalam hal mengambil dan
memasang mistarnya.
Sekrup Pengatur Kesikuan
Dalam menggambar mistar yang digunakan hendaknya benar-benar siku.
Untuk mengecek kesikuan mistar mesin gambar kita menggunakan mistar
segitiga yang benar-benar kesikuannya sudah dicek. Mistar segitiga ditaruh
di antara mistar mesin gambar kemudian dilihat sudah berimpit atau belum.
Apabila belum berimpit maka sekrup pengatur kesikuan dikendurkan
dahulu kemudian ditepatkan mistar mesin gambar, diimpitkan dengan
segitiga. Bila sudah berimpit sekrup dapat dikencangkan kembali. Untuk
pengaturan cukup dalam satu sekrup saja yang dipergunakan.
19
1.1. 8 Pita Perekat
Pita perekat atau disebut juga cellulose tape, biasa dipakai untuk
menempel kertas gambar pada papan gambar.
Pita perekat ada bermacam-macam yaitu :
– pita perekat tebal
– pita perekat tipis
– pita perekat rangkap (bolak-balik)
– pita perekat berwarna
– pita perekat transparan untuk kalkir
Untuk kalkir biasanya dipakai pita perekat yang tipis, karena daya lekatnya
kuat, tidak mudah bergeser, dan tidak menimbulkan kotor pada kertas.
Tetapi apabila meja gambarnya dilapisi magnet maka cukup menggunakan
pelat baja tipis.
1.2 Menggunakan Berbagai Macam Penggaris Segitiga
Segitiga digunakan untuk menarik garis tegak, miring, atau pun sejajar. Bahan
yang digunakan kebanyakan mika transparan karena ringan. Biasanya
digunakan sepasang segitiga yaitu segitiga dengan sudut 45o–45o dan
segitiga, dengan sudut 60o–30o.
Gambar 1.17 Segitiga
20
90o
segitiga
meja gambar
arah cara menarik garis
80o
Cara menggunakan:
Sebelum segitiga atau alat jenis ini dipakai, sebaiknya diperiksa dahulu dengan
ketentuan kelayakannya sebagai berikut.
– tepi mistar (segitiga) harus rata
– harus benar-benar siku (90o)
Setelah diperiksa dan ternyata alat tersebut dalam keadaan baik, maka
segitiga tersebut dapat kita gunakan sesuai dengan fungsinya, yaitu untuk
membuat garis lurus atau membuat garis tegak lurus yang harus diperhatikan,
dalam hal ini yaitu:
– arahkan pensil tegak lurus (90o) terhadap segitiga
– miringkan pensil 80o ke arah tarikan garis
– dalam menarik garis sambil pensilnya diputar
Gambar 1.18 Arah Penarikan Pensil
Mistar Gambar
Mistar gambar digunakan juga untuk menarik garis lurus dalam jarak yang
panjang. Mistar gambar (teken haak) biasanya terbuat dari kayu atau mika.
Tapi ada juga yang terbuat dari kayu dan mika.
Mistar gambar terdiri dari dua bagian yaitu bagian mistar yang panjang dan
bagian kepala mistar membentuk sudut 90o.
21
90o
mistar gambar
keras gambar
meja gambar
Gambar 1.19 Mistar Gambar
Waktu menggunakan mistar gambar, bagian kepala dari mistar gambar harus
dirapatkan pada sisi meja gambar yang dipegang dengan tangan kiri. Tetapi
bagi yang kidal harus mencari alternatif lain yaitu mencari mistar gambar
khusus.
Gambar 1.20 Penggunaan Mistar
22
30o 45o
pita rekat meja gambar
kertas gambar
Mistar gambar dipakai untuk membuat garis horizontal, dapat juga untuk
membuat sudut 30o, 45o, 60o atau 90o dengan pertolongan segitiga. Setelah
dipakai sebaiknya mistar digantungkan pada paku agar tidak menjadi
bengkok.
Gambar 1.21 Mistar Gambar dan Segitiga
23
1.3 Menggambar Garis Tegak Lurus
Garis Tegak lurus
Dengan segitiga:
1. Letakkan sisi miring segitiga 45o–45o sedemikian hingga berimpit dengan
garis 1 yang diketahui dan bagian bawah ditahan oleh segitiga yang lain.
2. Putarlah segitiga 45o–45o sebesar 90o (lihat anak panah B) maka sisi
miringnya akan tegak lurus garis l. Geser segitiganya (lihat anak panah b)
bila perlu.
3. Tarik garis m.
Gambar 1.22
Cara Menggambar Garis Tegak Lurus
m
dipegang
b
a
24
Gambar 1.23
Cara Menggambar Garis Tegak Lurus
Garis Miring
Gambar 1.24
Cara Menggambar Garis Miring
m
dipegang
150o
(a)
30o
(b) (c)
60o 120o 105o
75o
25
Gambar 1.25
Cara Menggambar Garis Miring
1.4 Menggambar Garis Sejajar
Untuk membuat garis sejajar, pertama satu segitiga dipakai pedoman harus
tidak boleh bergerak. Letakkan segitiga kedua sesuai dengan arah garis yang
dikehendaki dan tarik garis.
Selanjutnya geser segitiga kedua sesuai dengan jarak yang dikehendaki
kemudian tarik garis dan seterusnya.
Gambar 1.26
Cara Menggambar Garis Sejajar
Sumber gambar: Menggambar Teknik Bangunan 1, DPMK, Jakarta
135o
45o
( d) (e)
165o
15o
26
1.5 Menggambar Garis Lengkung
Untuk membuat garis lengkung menggunakan jangka maka harus ditentukan
dahulu jari-jari lingkaran atau pusat putaran lingkaran.
Misalnya jari-jari lingkaran pusat M1 lebih besar dari jari-jari lingkaran pusat M2.
– Buat garis sumbu sebagai pusat putaran lengkungan M1 dan M2 sesuai
besar jari-jarinya.
– Buat setengah lingkaran dengan jangka dari pusat M1, kemudian
dilanjutkan membuat setengah lingkaran dengan jangka pada pusat M2,
maka sudah terjadi garis lengkung yang berhubungan. Lihat gambar berikut.
Gambar 1. 27 Garis Lengkung dengan Jangka
Untuk membuat garis lengkung dengan mal lengkung harus memperhatikan
titik mana yang akan dihubungkan agar kelengkungan tidak kelihatan
janggal atau tak sesuai. Usahakan penarikan garis melalui 3 titik
penghubung, bila terpaksa menghubungkan hanya dengan 2 titik harus
dilihat kebenaran lengkungannya.
27
Menentukan titik sembarang A, B, C, D, dan E.
– Carilah mal lengkung yang sesuai dengan dengan lengkungan 3 titik A, B,
dan C.
– Cari lagi mal lengkung yang sesuai dengan lengkungan C, D, dan E.
– Ternyata hasil garis lengkung untuk A, B, C, D, dan E tidak selaras.
– Maka lengkung C, D, dan E dibatalkan.
– Gunakan mal lengkung untuk titik C dan D saja, tetapi diperkirakan
lengkungnya menyambung atau jadi satu.
– Dan terakhir buat lengkung dari titik D dan E untuk menyambung lengkung
berikutnya cari mal yang sesuai.
– Hasil tarikan lengkung dapat dilihat pada gambar berikut.
Gambar 1.28 Garis Lengkung dengan Mal
28
1.6 Membagi Garis
Garis AB dibagi menjadi dua bagian sama panjang.
a. Buat dua busur lingkaran dengan A dan B sebagai pusat, jari-jari R
sembarang. Kedua busur saling berpotongan di a dan b.
b. Tarik garis ab yang memotong AB di C.
c. Maka AC = CB.
Gambar 1.29 Membagi Garis 2 Bagian
29
Membagi garis AB menjadi beberapa bagian yang sama panjang.
(misalnya dibagi menjadi 8 bagian)
a. Tarik garis sembarang (dari A).
b. Ukuran pada garis a-h bagian yang sama panjang dengan memakai jangka
Aa = ab = bc = cd = de = ef = fg = gh.
c. Hubungkan titik h dengan B.
d. Tariklah dari titik-titik : g, f, e, d, c, b, a, garis sejajar dengan garis hB garisgaris
ini akan memotong AB di titik-titik yang membaginya dalam 8 bagian
yang sama panjang.
Gambar 1.30 Membagi Garis Sama Panjang
Sumber gambar: Menggambar Teknik Bangunan 1, DPMK, Jakarta
30
1.7 Menggabungkan Garis
Untuk menggabungkan garis lurus dengan garis lurus yang perlu mendapatkan
perhatian adalah tidak boleh ada kelebihan garis tang memotong atau
menyilang, maka harus tepat.
– Tarik garis dari titik A ke titik B, kemudian dilanjutkan dari titik B menuju ke
titik C dan seterusnya dari titik C ke titik D.
– Garis ABCD bergabung.
– Jangan menggabungkan garis yang tidak sejalan karena kemungkinan
hasilnya akan kurang baik. Misalnya dari A ke B kemudian dari D ke C
seterusnya dari B ke C.
Gambar 1.31 Gabungan Garis dengan Garis
31
Sedangkan menggabungkan antara garis lengkung dan garis lurus sebaiknya
dimulai dari pembuatan garis lengkung dahulu.
– Buat garis lengkung setengah lingkaran dari titik pusat M1 dari titik A ke
titik B.
– Teruskan menarik garis lurus dari titik B ke titik C.
– Dan seterusnya buat setengah lingkaran pusat M2 dari titik C ke titik D.
– Ingat jangan membuat garis yang tidak berurutan, hasilnya akan kurang
baik. Misalnya dibuat setengah lingkaran besar pusat M1 dari titik A ke
titik B, kemudian setengah lingkaran pusat M2 dari titik D ke titik C, dan
seterusnya membuat garis dari titik B ke titik C.
Gambar 1.32 Gabungan Garis dengan Garis Lengkung
32
1.8 Menggambar Macam-Macam Arsiran
Garis gambar
Menyatakan garis yang terlihat /tampak pada suatu benda.
Garis putus-putus (kira-kira ½ tebal garis gambar). Menyatakan garis yang
terlihat di belakang potongan ataupun tidak terlihat karena terhalang
Garis putus-titik (kira-kira 1/3 tebal garis gambar)
– Sebagai garis sumbu
– Menyatakan tempat potongan (ditambah dengan huruf pada ujung dan
pangkal garis ini)
– Batas lukisan, apabila sebagian benda yang dilukis dibuang
Garis tipis (kira-kira ¼ tebal garis gambar)
– Garis ukuran dan garis bantu
– Melukiskan ukuran bagian yang ukurannya diberikan pada gambar lain
33
Garis titik-titik (kira-kira ¼ tebal garis gambar)
Menyatakan bangunan yang akan dibongkar, atau perluasan di kemudian hari
Perbandingan tebal garis
Gambar 1.33 Tebal Garis
34
Menggambar Simbol Bahan Bangunan
Arsiran atau rendering sesuai dengan macam bahan.
Gambar 1.34 Simbol Bahan A
Earth
(tanah)
Ceramic tile large scale
(Keramik untuk ukuran
besar)
Ceramic tile small scale
(Keramik untuk ukuran
kecil)
Ceramic tile
(Keramik hiasan)
Rock
(Batu karang)
Marble
(Marmer - pualam)
Rubble
(Batu alam)
Tarrazzo
(Terrasso)
Gypsum block
(Gips block)
Ashlas
(Batu tempel)
Glass
(Kaca)
Insulation rigid
(Bahan untuk absorbsi
pada dinding)
35
Gambar 1.35 Simbol Bahan B
Pangkal kayu Tembok
Beton Beton bertulang
Batu kali Pasir
Kerikil Tanah liat
36
Gambar 1.36 Simbol Bahan C
Besi tuang Besi cair/Baca cair
Paduan tembaga tuang Aluminium dan paduannya
Besi tempa dan baja tuang Tembaga tempa dan tembaga
paduan
Baja istimewa Logam putih
Air raksa, timbel, timah putih,
seng dan paduannya
37
Gambar 1.37 Simbol Bahan D
Sumber gambar: Hand Out Menggambar Teknik < PPPGT. Bandung
Insulation loose or batt
(Bahan untuk absorbsi di
antara dinding)
Shingles or siding
(Sirap)
Structural clay tile,
unglazed
(Keramik hias/tempel yang
tidak mengkilat)
Structural clay tile glazed
(Keramik hias/tempel yang
mengkilat)
38
1.9 Satuan Dasar dan Skala Gambar
1.9.1 Satuan Sistem Internasional (SI)
Sistem matrik secara resmi dipergunakan di Perancis pada tahun 1866.
Sistem ini dibagi dalam dua kelompok/bagian:
Sistem MKS (meter – kilogram – sekon)
Sistem CGS (centimeter – gram – sekon)
Sistem MKS dan CGS:
Sistem Panjang Massa Waktu
MKS m kg s
CGS cm gr s
Pada tahun 1960 Conference Generale des Poids st Measures (CGPM)
meresmikan suatu sistem satuan yang dikenal sebagai System
Internationale d’United disingkat SI.
SI adalah suatu satuan yang koheren bila hasil kali atau hasil bagi antara
dua satuan besaran dalam suatu sistem akan menghasilkan satuan
besaran lainnya. Setiap sistem koheran satuan luas dihasilkan bila satuan
panjang dikalikan dengan satuan lebar, kecepatan bila satuan jarak dibagi
dengan satuan waktu dan satuan gaya dihasilkan dari satuan massa
dikalikan dengan satuan percepatan.
Dalam SI ini terdapat tujuh besaran pokok berdimensi dan dua buah
besaran tambahan tak berdimensi.
39
Dimensi adalah suatu besaran yang tersusun oleh besaran pokok.
Besar pokok dalam SI:
Besaran Pokok Nama Lambang Lambang
satuan satuan dimensi
Panjang meter m (L)
massa kilogram kg (M)
waktu sekon (detik) s(t) (T)
arus listrik ampere A (I)
suhu kelvin K (O)
intensitas kandela cd (J)
cahaya
jumlah zat mole mol (M)
Besaran tambahan
Besaran Tambahan Nama Satuan Lambing Satuan
Sudut datar Radian rad
Sudut ruang Steradian sr
40
Besaran turunan
Besaran turunan adalah besaran-besaran yang terbentuk dari besaranbesaran
pokok. Bila besaran pokok kita gunakan dalam pengukuran
besaran-besaran turunan maka akan diperoleh:
Besaran Nama Satuan Lambang
Luas meter persegi m2
Volume meter kubik m3
Berat kilogram per meter detik detik kgm/dt2
Kerapatan kilogram per meter kubik kg/m3
Kecepatan meter per detik m/dt
Percepatan meter per detik detik m/dt2
Massa jenis kilogram permeter persegi kg/m2
Tekanan, tegangan newton permeter persegi N/m2
Konduksi panas watt permeter persegi derajat W/m2 oC
celcius
Luminance Kandela meter persegi cd/m2
Koefisien Watt permeter persegi derajat W/m2 oC
perpindahan panas celcius
Besaran turunan yang mempunyai nama khusus:
Besaran Jabaran Nama Satuan Lambang Satuan
Gaya newton N
Energi joule J
Daya watt W
Tekanan pascal Pa
Frekuensi hertz Hz
Muatan listrik coulomb C
Beda potensial volt V
Hambatan listrik ohm ?
Kapasitas kapasitor farad F
Fluks magnet weber Wb
Induktansi testa T
Indukransi henry H
Fluks cahaya lumen Ln
Kuat penerangan lux Lx
41
Faktor pengali dalam SI
Faktor Nama Awalan Simbol
10–18 sito a
10–15 femto f
10–12 piko p
10–9 nano n
10–6 mikro μ
10–3 milli m
103 Kilo K
106 Mega M
109 Giga G
1012 Tera T
1015 Peta P
1018 Eksa E
Alat untuk mengukur suhu disebut termometer.
Acuan skala suhu pada termometer menggunakan skala-skala Celcius (C),
Reamur (R), Farenheit (F) dan Kelvin (K).
Perbandingan skala suhu:
C : R : F : K = 5 : 4 : 9 : 5
to C = 4/5. to R
to C = (9/5 t + 32)o F
to C = (t + 273)o K
Sumber: Dasar-dasar Arsitektur 1, Yan Dianto, M2S, Bandung
42
1.9.2 Skala Gambar
Untuk menggambarkan benda dalam kertas gambar agar dapat dilihat
dengan jelas maka perlu adanya pengaturan letak gambar dan besar
kecilnya gambar. Dengan penampilan gambar sesuai dengan proporsi
dan ketentuan dalam penggambaran maka gambar akan terlihat
menjadi baik.
Skala adalah perbandingan antara objek aslinya turunan pandangan,
baik perbandingan diperbesar ataupun perbandingannya diperkecil dari
bentuk aslinya.
Pada prinsipnya penggunaan skala dapat dibagi menjadi:
– skala mendatar (horizontal)
– skala tegak (vertikal)
– skala kemiringan
– skala balok
Cara perhitungan besaran skala:
Sebagai contoh kita akan menggunakan skala 1 : 100, sedangkan yang
akan digunakan dalam penggambaran dalam milimeter (mm), dan objek
aslinya menggunakan meter (m), maka 1 m ➝ 1.000 mm.
Jadi penggambaran skala 1 : 100 menjadi 1.000 mm : 100 = 10 mm = 1 cm
untuk setiap 1 meter (objek asli).
Skala mendatar (horizontal)
Skala yang menyatakan arah perbandingan ukurannya mendatar.
43
Gambar 1.38 Skala Mendatar
Skala tegak (vertikal)
Skala yang menyatakan arah perhitungan perbandingan ukurannya tegak.
Penggambaran ini biasanya dipergunakan untuk menyatakan ketinggian
bangunan yaitu yang terlihat dalam gambar potongan.
Gambar 1.39 Skala Tegak
44
Skala kemiringan
Skala yang menyatakan perbandingan antara sisi tegak dan sisi mendatar,
sehingga mendapatkan hasil kemiringan suatu lereng atau kemiringan
dataran. Dan dapat juga dipakai pedoman dalam menentukan kemiringan
saluran untuk arah pengaliran.
Gambar 1.40 Skala Kemiringan
45
Skala balok
Skala yang menyatakan perbandingan antara ukuran gambar yang
diperkecil atau diperbesar tidak sesuai aturan. Gambar balok sudah diukur
berdasarkan skala awal. Jadi skala yang dibuat mengikuti perbandingan
panjang balok, karena bila diperhitungkan akan mengalami kesulitan dalam
perkaliannya.
Gambar 1.41 Skala Balok
Rangkuman
1. Besaran skala disesuaikan dengan jenis bidang keahlian.
2. Perhitungan skala hendaknya yang matang benar agar tidak terjadi
kesalahan.
3. Besar kecilnya kertas gambar akan mempengaruhi ukuran skala yang
digunakan.
4. Penulisan besaran skala hendaknya jelas.
5. Jangan menggunakan skala yang tidak biasa dipergunakan, antara
lain: 1 : 15 ; 1 : 30 ; 1 : 45 ; 1 : 60, dan seterusnya.
46

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar